Juz ’21 dari Quran

Pembagian utama Al-Qur’an adalah ke dalam bab (surah) dan ayat (ayat). Al-Qur’an juga dibagi menjadi 30 bagian yang sama, yang disebut juz ‘(jamak: ajiza). Pembagian juz ’tidak jatuh secara merata di sepanjang garis bab. Pembagian ini mempermudah untuk mempercepat pembacaan selama satu bulan, membaca jumlah yang cukup sama setiap hari. Ini sangat penting selama bulan Ramadhan, ketika dianjurkan untuk menyelesaikan setidaknya satu pembacaan lengkap Al-Qur’an dari depan ke belakang.

belajar mengaji

Pasal dan Ayat-ayat Apa Saja yang Dimasukkan dalam Juz 21?
The juz ‘dua puluh’ dari Al-Qur’an dimulai dari ayat 46 dari bab 29 (Al Ankabut 29:46) dan terus ayat 30 dari bab ke-33 (Al Azhab 33:30).

Kapan Ayat-ayat Ini Diungkap Juz?
Bagian pertama dari bagian ini (Bab 29 dan 30) terungkap di sekitar waktu komunitas Muslim berusaha bermigrasi ke Abyssinia untuk menghindari penganiayaan yang dilakukan oleh Makkan. Surah Ar-Rum merujuk secara khusus pada kehilangan yang dialami oleh orang Romawi pada tahun 615 Masehi, tahun dari migrasi itu. Dua bab (31 dan 32) tanggal sebelum ini, selama waktu bahwa umat Islam di Mekah, menghadapi masa-masa sulit tetapi bukan penganiayaan berat yang mereka hadapi nanti. Bagian terakhir (Bab 33) terungkap kemudian, lima tahun setelah orang-orang Muslim bermigrasi ke Madinah.

belajar mengaji

Pilih Kutipan
“Dan di antara tanda-tanda-Nya adalah ini, bahwa Dia menciptakan untuk kamu pasangan dari antara kamu sendiri, bahwa kamu dapat tinggal dalam ketenangan dengan mereka, dan Dia telah menempatkan cinta dan belas kasihan di dalam hatimu. Sesungguhnya di dalamnya ada tanda-tanda bagi mereka yang merenung. Tanda-tandanya adalah penciptaan langit dan bumi, dan variasi dalam bahasa Anda dan warna Anda. Sesungguhnya itu adalah tanda bagi mereka yang tahu “(Al-Qur’an 30: 21-22).
“Dan Kami telah memerintahkan pada manusia (untuk menjadi baik) kepada orang tuanya; dalam travail pada travail apakah ibunya menanggungnya, dan dalam beberapa tahun twain adalah sapaannya. Heed the command:” Tunjukkan rasa terima kasih kepada-Ku dan kepada orang tua Anda: kepada-Ku adalah tujuan akhir Anda “(Al-Quran 31:14).
Nasihat Luqman kepada putranya: “Oh, anakku! Tetapkan doa-doa yang teratur, perintahkan apa yang adil, larang apa yang salah; tahanlah dengan ketetapan sabar apa pun yang menimpa Anda; karena ini adalah keteguhan tujuan dalam melakukan urusan. Dan jangan membengkak Anda pipi dengan kesombongan, atau berjalan dalam kesengsaraan melalui bumi, karena Allah tidak mencintai bujukan arogan “(31: 17-18).
Apa Tema Utama Juz Ini?
Bagian kedua dari Surat Al Ankabut melanjutkan tema babak pertama: Laba-laba melambangkan sesuatu yang terlihat rumit dan rumit, tetapi sebenarnya cukup tipis. Angin ringan atau gesekan tangan dapat merusak webnya, seperti halnya orang tidak percaya membangun hal-hal yang menurut mereka akan kuat, bukannya mengandalkan Allah. Allah menasihati orang-orang percaya untuk terlibat dalam doa yang teratur, menjaga kedamaian dengan Orang-orang dari Kitab, meyakinkan orang-orang dengan argumen yang logis, dan dengan sabar bertahan melalui kesulitan.

ada sebuah metode bernama rubaiyat yang bisa diikuti karena cukup mudah dan menyenangkan

Surat berikut, Ar-Rum (Roma) memberikan prediksi bahwa kerajaan yang kuat akan mulai jatuh, dan kelompok kecil pengikut Muslim akan menjadi pemenang dalam pertempuran mereka sendiri. Ini kelihatannya absurd pada saat itu, dan banyak orang yang tidak percaya menertawakan gagasan itu, tetapi segera menjadi kenyataan. Seperti itu adalah bahwa manusia memiliki penglihatan terbatas; hanya Allah yang dapat melihat apa yang tidak terlihat, dan apa yang Dia kehendaki akan terjadi. Lebih jauh lagi, tanda-tanda Allah di alam ini berlimpah dan jelas menyebabkan orang percaya pada Tauhid – keesaan Allah.

Bagi anda yang sibuk ada juga cara belajar mengaji al quran di rumah jadi anda hanya perlu belajar di rumah anda sendiri

belajar mengaji

Surah Luqman melanjutkan dengan topik Tauhid, menceritakan kisah seorang bijak tua bernama Luqman, dan nasihat yang dia berikan kepada putranya tentang iman. Ajaran Islam bukanlah hal baru, tetapi memperkuat ajaran para nabi sebelumnya tentang Keesaan Allah.

belajar mengaji dewasa ini sangat diperlukan untuk anda yang masih buta huruf alquran

Dalam perubahan kecepatan, Surat Al-Ahzab menyelidiki beberapa urusan administratif tentang pernikahan dan perceraian. Ayat-ayat ini diwahyukan di Madinah, di mana orang-orang Muslim perlu mengatasi masalah-masalah praktis seperti itu. Ketika mereka menghadapi serangan lain dari Mekkah, Allah mengingatkan mereka tentang pertempuran sebelumnya di mana mereka menang, bahkan ketika mereka putus asa dan dalam jumlah kecil.